MANAJEMEN KEWIRAUSAHAAN

 MANAJEMEN KEWIRAUSAHAAN

A.  DEFENISI MANAJEMEN KEWIRAUSAHAAN

Sikap mental merupakan elemen paling dasar yang perlu dijamin untuk selalu dalam keadaan baik. Unsur ini yang menentukan apakah orang  menjadi  sosok  yang  tinggi  budi  ataukah  sebaliknya  menjadi orang yang jahat dan culas. Orang baik budi merupakan kader pembangunan bangsa, sedangkan orang jahat akan menjadi beban masyarakat dari bangsa itu sendiri.

Tentu kita tidak ingin melihat bahwa banyak kejahatan dan keculasan  merajalela  di  negeri  ini.  Itu  sebabnya  pembinaan  sikap mental  menjadi  unsur penting  dalam  dunia  kewirausahaan  sekaligus dalam kehidupan. Selain menghadirkan sifat-sifat baik alamiah seperti kejujuran dan ketulusan, sikap mental mencakup juga segi-segi positif dalam motivasi dan proaktivitas. Saran-saran berikut akan membantu wirausahawan untuk mengembangkan sikap mental yang baik :

1. Para wirausaha adalah orang-orang yang mengetahui bagaimana menemukan kepuasan dalam pekerjaan dan bangga akan prestasinya. Tunjukan sikap mental yang positif terhadap pekerjaan wirausahawan, karena sikap inilah yang akan ikut menentukan keberhasilan wirausahawan.

2.  Otak  wirausahawan  merupakan  alat  yang  berdaya  luar  biasa.

Menyediakan waktu beberapa saat setiap hari untuk renungan pikiran wirausahawan yang akan memungkinkan wirausahawan terarah pada kegiatan-kegiatan yang berarti.

3.  Kebanyakan orang membatasi pikiran-pikirannya pada problem- problem dan kegiatan-kegiatan sehari-hari. Gunakanlah imajinasi wirausahawan  untuk  meluaskan  pikiran-pikiran  wirausahawan dan cobalah berpikir yang besar-besar. Orang-orang yang dapat melihat gambaran besar adalah orang yang bersifat wirausaha dan  merupakan  calon-calon pemimpin bisnis  maupun masyarakat.

4.   Rasa  humor  ikut  mengembangkan  sikap  mental  yang  sehat.

Terlalu  serius  dapat  merugikan  pekerjaan  wirausahawan  dan tidak  sehat.  Menunjukan  rasa  humor  berpengaruh  terhadap orang lain dengan jalan menyebarkan optimisme dan suasana yang santai.

Pikiran wirausahawan haruslah terorganisasi dengan baik sekali dan mampu memfokuskan pada pelbagai problem. Wirausahawan haruslah mampu memindahkan perhatian wirausahawan dari satu problem ke problem lain dengan upaya yang minim.

Kepemimpinan. Suatu  pedoman bagi  kepemimpinan  yang baik adalah “perlakukanlah orang-orang lain sebagaimana wirausahawan ingin  diperlakukan”.  Berusaha  membangkitkan  suatu  keadaan  dari sudut pandangan orang lain akan ikut mengembangkan sebuah sikap tepo seliro. Pengusaha yang berpeluang untuk maju secara mantap adalah yang memiliki jiwa kepemimpinan yang sangat menonjol. Ciri-ciri mereka biasanya sangat menonjol, dan sangat khas. Dimana keputusan dan sepak terjangnya sering dianggap tidak lazim dan lain dari  pada umumnya  pengusaha.  Mereka  “tampil  beda”.  Salah  satu  contoh  : adalah Kim Woo Chong, seorang Wirausahawan terkemuka di Korea, pendiri kelompok Daewoo. Kim tidak pernah terpengaruh oleh sepak terjang  pengusaha-pengusaha  lain  dan  ikut-ikutan  mengejar  trend bisnis yang ramai-ramai dilakukan orang. Pada saat para pengusaha lain berlomba-lomba mencari pasar di Amerika dan Eropa, ia secara mengejutkan justru menerobos negara-negara tirai besi, seperti Rusia dan  sekutu-sekutunya.  Lebih mencengangkan  lagi ia  juga  merangkul negara-negara  yang  sejauh  ini  sangat  ditakuti  dan  diharamkan  oleh negara-negara penganut kapitalisme seperti Libia dan Iran. Akan tetapi kenyataan membuktikan bahwa Kim benar. Dengan keputusannya itu ia, dan Daewoo berkembang menjadi salah satu konglomerat terbesar di  Asia  serta  diperhitungkan  dimana-mana  termasuk  Amerika  dan Eropa.

Berbeda dengan sikap mental dan kepemimpinan yang termasuk dalam klasifikasi nilai atau kualitas, maka manajemen merupakan pengetahuan yang bersifat praktis. Kalau sikap mental dan kepemimpinan berada di dalam jiwa, manajemen berada diluar mirip ketrampilan Manajemen mempunyai arti yang amat luas. Kegunaannya juga  sangat universal  dan  semua orang  atau  organisasi  memerlukan manajemen. Banyak sekali kasus yang membuktikan bahwa bila manajemen terabaikan,  maka  sebuah  organisasi akan  menjadi  kacau dan morat marit. Perusahaan tanpa manajemen yang baik, bisa dipastikan akan mengalami hambatan besar dalam perkembangannya. Oleh sebab itu, setiap orang yang ingin memulai usaha harus mewaspadai aspek tata laksana sedini mungkin. Mulailah kegiatan manajemen seketika pada saat perusahaan baru saja dimulai, sekecil apapun ukurannya. Ketrampilan Lapisan terluar dari struktur prioritas keWirausahaan adalah   ketrampilan.   Banyak   pihak   berpendapat,   bahwa   dengan berbekal penguasaan ketrampilan, seseorang akan bisa diharapkan menjadi seorang entrepreneur yang berhasil. Pendapat ini sebenarnya tidaklah terlalu salah, kalau dilihat banyak contoh yang membuktikan, misalnya seorang penjahit dengan ketrampilan yang dimiliki akhirnya bisa memiliki sebuah perusahaan pakaian jadi yang cukup besar. Namun demikian, kalau wirausahawan mau meneliti lebih jauh, ternyata keberhasilan-keberhasilan itu sebenarnya bukan disebabkan oleh ketrampilan semata, melainkan lebih oleh jiwa kepemimpinan yang dimiliki si pengusaha. Leadership yang bersangkutan yang menuntun dan membawanya ke jenjang sukses. Ada tiga hal yang memungkinkan seseorang, baik trampil maupun tidak untuk bisa tampil sebagai tokoh yang sukses, atau orang yang berkecukupan yaitu :

•     Memanfaatkan ledership yang berasal dari diri sendiri.

•     Memanfaatkan ledership orang lain.

•     Faktor keberuntungan (luck atau hoki)

B.  PERAN KEWIRAUSAHAAN DALAM MASYARAKAT

Negara Indonesia merupakan negara yang sedang berkembang. Hal ini terlihat dari jumlah penduduknya  yang relatif banyak. Saat ini negara Indonesia telah menduduki peringkat keempat di Asia sebagai penduduk  yang  dikategorikan  sangat  padat.  Sehingga  hal  itu berdampak pada kondisi ekonomi dan sosial yang belum makmur. Adapun masalah-masalah yang di hadapi oleh masyarakat Indonesia yaitu mulai dari penduduknya yang miskin, tingkat pengangguran yang semakin tinggi, rendahnya tingkat kesejahteraan dan pendidikan masyarakat, mahalnya harga pangan, mahalnya biaya pendidikan, jaminan kesehatan untuk masyarakat di desa-desa terpencil masih sangat kurang, dan masih banyak juga masalah-masalah lainnya. Cara yang digunakan untuk mengatasi masalah-masalah tersebut yaitu diperlukan peran wirausaha (entrepreneur) yaitu sumber daya manusia yang memiliki kemampuan yang kreatif, inovatif, dinamis, dan proaktif terhadap tantangan yang ada. Setiap individu harus berusaha untuk menjadi produktif, memiliki kemandirian yang tinggi, mampu melihat peluang dan tantangan yang ada, mampu memiliki kemampuan dalam pengambilan keputusan, mampu memahami dan mengimplementasikan manajemen bisnis, serta berguna dan memberikan manfaat baik untuk dirinya maupun untuk orang lain, organisasi, masyarakat, dan negara.

Baca Juga  Jurnal Umum: Fungsi Dan Cara Pembuatan

Wirausaha memiliki peran yang besar dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Indonesia seperti :

1.  Terciptanya lapangan pekerjaan merupakan salah satu peran dari seorang wirausaha. Dengan adanya lapangan pekerjaan yang diciptakan oleh para wirausaha tentuya dapat membantu perekonomian  masyarakat,  sehingga  dengan  terciptanya lapangan pekerjaan bagi masyarakat akan dapat mengurangi tingkat kriminalitas yang ada di masyarakat.

2.  Mengurangi tingkat pengangguran masyarakat. Dengan adanya usaha  yang  di  didirikan  oleh  para  wirausaha  tentunya  dapat membantu masyarakat yang tidak mempunyai pekerjaan dengan cara menyerap tenaga kerja mereka untuk membantu kelangsungan atau proses dari usaha yang didirikan oleh wirausaha tersebut.

3.  Meningkatkan pendapatan  masyarakat. Dengan pendapatan/hasil yang diperoleh dari wirausaha, masyarakat setidaknya dapat memenuhi kebutuhan hidup mereka . Apabila wirausaha yang ada di Indonesia dapat bertambah dari tahun ke tahun maka kemiskinan dan pengangguran dapat berkurang, dan kehidupan masyarakat pun menjadi sejahtera.

4.  Mengkombinasikan  faktor–faktor  produksi.  Seorang  wirausaha merupakan orang yang kreatif dan inovatif. Karena seorang wirausaha mampu untuk mengatur dan mengolah, serta menggabungkan antara SDM dan SDA menjadi bermanfaat. Seorang wirausaha mampu mencari peluang-peluang yang baru dan tidak pernah ragu untuk mencoba/menciptakan hal-hal baru.

5.  Meningkatkan produktivitas. Banyaknya     wirausaha     yang bermunculan di negara Indonesia tentunya dapat meningkatkan produktivitas dari berbagai produk yang diciptakan oleh para wirausaha. Produk-produk tersebut nantinya  dapat bermanfaat bagi kehidupan masyarakat. Sehingga para wirausaha yang melihat peluang tersebut dapat berlomba-lomba untuk mencari inovasi yang lebih baru lagi.

6.  Wirausaha  juga  memiliki  peranan  penting  untuk  menjadikan masyarakat lebih kreatif dan mandiri. Di Indonesia sendiri jumlah wirausaha adalah sebesar 19,3% dari jumlah total penduduk dewasa.  Dengan adanya  wirausaha  masyarakat  dapat mempunyai  kemampuan  untuk menciptakan  dan  menyediakan produk yang bernilai tambah atau inovasi-inovasi yang baru sehingga dapat menjadikan masyarakat lebih kreatif dalam menyampaikan ide-ide dan kreasinya. Mereka bisa menciptakan barang   yang   dirasa  perlu   dan  penting  untuk  kesejahteraan masyarakat itu sendiri sehingga tidak perlu mengimpor dari luar negeri.

7.  Selain   itu   masyarakat   tidak   tergantung   dengan   pemerintah seperti tenaga kerja negeri (PNS) yang masih di gaji oleh pemerintah, bahkan seorang wirausaha akan mendatangkan omset yang akan di berikan ke negara melalui pajak. Secara tidak langsung kesejahteraan ekonomi masyarakat bisa stabil.

8.  Dengan adanya usaha yang dimiliki oleh para wirausaha tentunya dapat menarik investor asing untuk berinvestasi atau menanamkan modalnya di Indonesia. Seperti contohnya dari negara   maju   yaitu   Amerika   yang   berinvestasi   di   Indonesia. Adanya investor asing seperti itu maka akan dapat menambah devisa negara dan membantu perekonomian masyarakat di Indonesia.

9.  Wirausaha   juga   tidak   terlepas   dari   usaha   kecil.   Wirausaha seringkali  dikaitkan  dengan  situasi  kegiatan  bisnis  seseorang yang dimulai dalam skala usaha kecil dan umumnya dikelola sendiri.  UKM  selalu  digambarkan  sebagai  sektor  yang mempunyai  peranan penting  dalam  pembangunan perekonomian di Indonesia. Industri kecil menyumbang pembangunan dengan berbagai jalan, menciptakan kesempatan kerja, untuk perluasan angkatan kerja, urbanisasi, dan menyediakan fleksibilitas kebutuhan serta inovasi dalam perekonomian secara keseluruhan. Pemberdayaan usaha kecil merupakan kunci bagi kelangsungan hidup sebagian besar masyarakat Indonesia. Usaha kecil dapat digunakan sebagai penggerak utama dalam mempercepat pemulihan perekonomian Indonesia dan befungsi sebagai kunci pemacu ekspor serta peningkatan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

C. STRATEGI ORGANISASI WIRAUSAHA

Strategi adalah suatu aktivitas formulasi rencana jangka panjang bagi efektivitas pengelolaan peluang dan tantangan lingkungan usaha sesuai        dengan        kekuatan        dan        kelemahan        perusahaan. Pengertian strategi secara umum dan khusus sebagai berikut:

a.  Pengertian Umum Strategi adalah proses rencana para pemimpin puncak yang berfokus pada tujuan jangka panjang organisasi, disertai  penyusunan  suatu  cara  atau  upaya  bagaimana  agar tujuan tersebut dapat dicapai.

b.  Pengertian  khusus  Strategi  merupakan  tindakan  yang  bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus, serta dilakukan berdasarkan sudut pandang tentang apa yang diharapkan   oleh   para   pelanggan   di   masa   depan.   Dengan demikian,  strategi  hampir  selalu  dimulai  dari  apa  yang  dapat terjadi dan bukan dimulai dari apa yang terjadi. Terjadinya kecepatan   inovasi   pasar   yang   baru   dan   perubahan   pola konsumen memerlukan kompetensi inti (core competencies).

D.  STRUKTUR ORGANISASI WIRAUSAHA

Struktur organisasi adalah susunan komponen-komponen (unit-unit kerja) dalam organisasi. Struktur organisasi menunjukkan adanya pembagian kerja dan bagaimana fungsi-fungsi atau kegiatan-kegiatan yang  berbeda-beda tersebut  dipadukan  (koordinasi).  Selain  daripada itu struktur organisasi juga menunjukkan spesialisasi-spesialisasi pekerjaan, saluran perintah dan penyampaian laporan

Elemen struktur organisasi

Ada enam elemen  kunci yang perlu  diperhatikan oleh para manajer ketika hendak mendesain struktur, antara lain:

1. Spesialisasi pekerjaan. Sejauh mana tugas-tugas dalam organisasi dibagi-bagi ke dalam beberapa pekerjaan tersendiri.

2. Departementalisasi. Dasar yang dipakai untuk mengelompokkan pekerjaan  secara  bersama-sama.  Departementalisasi  dapat berupa proses, produk, geografi, dan pelanggan.

3.  Rantai   komando.   Garis   wewenang   yang   tanpa   putus   yang membentang dari puncak organisasi ke eselon paling bawah dan menjelaskan siapa bertanggung jawab kepada siapa.

4.  Rentang  kendali.  Jumlah  bawahan  yang  dapat  diarahkan  oleh seorang manajer secara efisien dan efektif

Baca Juga  Pengertian Akuntansi: Tujuan, Fungsi, Manfaat dan Jenis – Jenisnya

5.  Sentralisasi dan Desentralisasi. Sentralisasi mengacu pada sejauh mana tingkat pengambilan keputusan terkonsentrasi pada satu titik di dalam organisasi. Desentralisasi adalah lawan dari sentralisasi.

6.  Formalisasi.  Sejauh mana pekerjaan-pekerjaan di dalam organisasi dibakukan.

E.  KINERJA ORGANISASI WIRAUSAHA

Kinerja  adalah  sebuah  kata  dalam  bahasa  Indonesia  dari  kata dasar “kerja”  yang menterjemahkan kata  dari  bahasa asing prestasi. Bisa pula berarti hasil kerja. Pengertian Kinerja Kinerja dalam organisasi merupakan jawaban dari berhasil atau tidaknya tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Para atasan atau manajer sering tidak memperhatikan kecuali sudah amat buruk atau segala sesuatu jadi serba salah. Terlalu sering   manajer   tidak   mengetahui   betapa   buruknya   kinerja   telah merosot sehingga perusahaan/instansi menghadapi krisis yang serius. Kesan–kesan buruk organisasi yang mendalam berakibat dan mengabaikan tanda–tanda peringatan adanya kinerja yang merosot. Kinerja menurut Anwar Prabu Mangkunegara (2000: 67) “Kinerja (prestasi kerja) adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seseorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya”.

Kemudian menurut Ambar Teguh Sulistiyani (2003 : 223) “Kinerja seseorang merupakan kombinasi dari kemampuan, usaha dan kesempatan   yang   dapat   dinilai   dari   hasil   kerjanya”.   Maluyu   S.P. Hasibuan  (2001:34)  mengemukakan  “kinerja  (prestasi  kerja)  adalah suatu  hasil  kerja  yang  dicapai  seseorang  dalam  melaksanakan tugas tugas yang  dibebankan  kepadanya  yang  didasarkan  atas kecakapan, pengalaman dan kesungguhan serta waktu”. Menurut John Whitmore (1997 : 104) “Kinerja adalah pelaksanaan fungsi-fungsi yang dituntut dari seseorang,kinerja adalah suatu perbuatan,   suatu   prestasi,   suatu   pameran   umum   ketrampikan”. Menurut  Barry  Cushway  (2002:  1998)  “Kinerja  adalah  menilai bagaimana seseorang telah bekerja dibandingkan dengan target yang telah ditentukan”. Menurut Veizal Rivai (2004 : 309) mengemukakan kinerja adalah: “merupakan perilaku yang nyata yang ditampilkan setiap orang sebagai prestasi kerja yang dihasilkan oleh karyawan sesuai dengan perannya dalam perusahaan”. Menurut Robert L. Mathis dan John H. Jackson Terjamahaan Jimmy Sadeli dan Bayu Prawira (2001 : 78), “menyatakan bahwa kinerja pada dasarnya adalah apa yang dilakukan atau tidak dilakukan karyawan”. John Witmore dalam Coaching for Perfomance (1997: 104) “kinerja adalah pelaksanaan fungsi-fungsi yang dituntut dari seorang atau suatu perbuatan, suatu prestasi, suatu pameran umum keterampilan”. Kinerja merupakan suatu kondisi yang harus diketahui dan dikonfirmasikan kepada pihak tertentu untuk mengetahui tingkat pencapaian hasil suatu instansi dihubungkan dengan visi yang diemban suatu organisasi atau perusahaan serta mengetahui dampak positif dan negative dari suatu kebijakan operasional. Mink (1993: 76) mengemukakan  pendapatnya  bahwa  individu  yang  memiliki  kinerja yang tinggi memiliki beberapa karakteristik, yaitu diantaranya: (a) berorientasi pada prestasi, (b) memiliki percaya diri, (c) berperngendalian diri, (d) kompetensi.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kinerja Menurut Robert L. Mathis  dan  John  H.  Jackson  (2001:  82)  faktor-faktor  yang mempengaruhi kinerja individu tenaga kerja, yaitu: 1.Kemampuan mereka,  2.Motivasi,  3.Dukungan  yang  diterima,  4.Keberadaan pekerjaan yang mereka lakukan, dan 5.Hubungan mereka dengan organisasi.  Berdasarkaan  pengertian  di  atas,  penulis  menarik kesimpulan bahwa kinerja merupakan kualitas dan kuantitas dari suatu hasil kerja (output) individu maupun kelompok dalam suatu aktivitas tertentu yang diakibatkan oleh kemampuan alami atau kemampuan yang diperoleh dari proses belajar serta keinginan untuk berprestasi. menurut Mangkunegara (2000) menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi kinerja antara lain: a. Faktor kemampuan Secara psikologis   kemampuan   (ability)   pegawai   terdiri   dari   kemampuan potensi (IQ) dan kemampuan realita (pendidikan). Oleh karena itu pegawai perlu dtempatkan pada pekerjaan yang sesuai dengan keahlihannya. b. Faktor motivasi Motivasi terbentuk dari sikap (attiude) seorang pegawai dalam menghadapi situasi (situasion) kerja. Motivasi merupakan  kondisi  yang  menggerakkan  diri  pegawai  terarah  untuk mencapai tujuan kerja. Sikap mental merupakan kondisi mental yang mendorong seseorang untuk berusaha mencapai potensi kerja secara maksimal. David C.  Mc  Cleland  (1997)  seperti dikutip  Mangkunegara (2001 : 68), berpendapat bahwa “Ada hubungan yang positif antara motif berprestasi dengan pencapaian kerja”. Motif berprestasi dengan pencapaian kerja. Motif berprestasi adalah suatu dorongan dalam diri seseorang untuk melakukan suatu kegiatan atau tugas dengan sebaik baiknya agar mampu mencapai prestasi kerja (kinerja) dengan predikat terpuji. Selanjutnya Mc. Clelland, mengemukakan 6 karakteristik dari seseorang yang memiliki motif yang tinggi yaitu : 1) Memiliki tanggung jawab yang tinggi 2) Berani mengambil risiko 3) Memiliki tujuan yang realistis 4) Memiliki rencana kerja yang menyeluruh dan berjuang untuk merealisasi tujuan. 5) Memanfaatkan umpan balik yang kongkrit dalam seluruh kegiatan kerja yang dilakukan 6) Mencari kesempatan untuk merealisasikan rencana yang telah diprogamkan Menurut Gibson (1987) ada 3 faktor yang berpengaruh terhadap kinerja : 1)Faktor individu : kemampuan, ketrampilan, latar belakang keluarga, pengalaman kerja, tingkat sosial dan demografi seseorang. 2)Faktor psikologis : persepsi, peran, sikap, kepribadian, motivasi dan kepuasan kerja 3)Faktor organisasi: struktur organisasi, desain pekerjaan, kepemimpinan, sistem penghargaan (reward system) Penilaian Kinerja Penilaian kinerja ( performance appraisal ) pada dasarnya merupakan faktor kunci guna mengembangkan suatu organisasi secara efektif dan efisien, karena adanya kebijakan atau program yang lebih baik atas sumber daya manusia yang ada dalam organisasi. Penilaian kinerja individu sangat bermanfaat bagi dinamika pertumbuhan organisasi secara keseluruhan, melalui penilaian tersebut maka dapat diketahui kondisi sebenarnya tentang bagaimana kinerja karyawan. Menurut Bernardin dan Russel (1993: 379)“ A way of measuring   the   contribution   of   individuals   to   their   organization“. Penilaian kinerja adalah cara mengukur konstribusi individu ( karyawan) kepada organisasi tempat mereka bekerja.

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *